Mengunjungi pusara arwah ayah

Di Hari Raya ini tidak sah jika tidak mengunjungi tanah perkuburan untuk sama-sama mendoakan mereka yang telah tiada. Walaupun jasad mereka tiada, namun kenangan manis bersama tetap terpahat di dalam hati ini. Rindu-serindunya, saat mereka tiada barulah sedar yang mereka adalah insan yang paling berharga dalam hidup ini.

20130809-212126.jpg

Arwah ayah telah meninggalkan kami untuk 8 tahun, tapi macam baru je arwah pergi. Rindu pada ayah, kami di sini mendoakan ayah agar tenang di sana dan semoga rohnya dicucuri rahmatNya. Arwah ayah insan paling penyabar dan amat penyayang. Rajin berkebun dan tidak pernah melupakan tanggungjawabnya sebagai seorang anak, suami dan ayah. Tiada yang setanding denganmu ayah.

20130809-212138.jpg

Saya sempat singgah kubur arwah di pagi raya ke 2. Saat membacakan surah Yasin, suara saya bergetar, mata mula berkaca dan dalam hati saya cuba tahan airmata dari mengalir, cuba lupakan kesedihan, namun kenangan bersama arwah berterusan terbayang di fikiran. Takpe jangan bersedih, saya doakan dapat berjumpa arwah di sana nanti.

Apa kenangan yang paling berharga? Hmmm banyak sangat. Salah satunya saya teringatkan pesan arwah supaya belajar pandai-pandai untuk jadi orang berguna. Kami bukannya dari keluarga yang berada, jika tidak berusaha masakan boleh hidup serba serbi lengkap tersedia. Apapun jasa dan pengorbanan arwah akan dikenang selamanya. Alfatihah

BACA  Selamat Hari Raya

3 thoughts on “Mengunjungi pusara arwah ayah”

  1. Memang selalu jadi sebahagian sifat manusia… kita lupa apabila memiliki, baru terasa betapa berharganya ia apabila sudah hilang dari mata. Apapun, hukum alam tetap berjalan.. sampai masanya semua akan dipanggil kembali. Doa daripada anak2 adalah sebaiknya. Al Fatihah …

Leave a Comment

Your email address will not be published.

%d bloggers like this: